Semalt Expert Memberikan Panduan 10 Langkah Untuk Pemasaran Konten E-Commerce

SEO dan pemasaran konten saling bergantung. Namun, ketika direncanakan dan diimplementasikan dengan benar, konten dapat secara signifikan meningkatkan kinerja pencarian. Karena itu, bagaimana Anda bisa memadukan persyaratan SEO dengan pembuatan konten?

Ikuti sepuluh aturan emas ini, yang disediakan oleh Artem Abgarian, Manajer Sukses Pelanggan Senior Layanan Semalt Digitial.

1. Cari tahu apa yang klien pedulikan.

Pemasar yang sukses cepat dalam merangkul riset pasar untuk menentukan kebutuhan pelanggan mereka. Teknik lain yang gratis dan cepat untuk mengumpulkan ide-ide konten yang dibutuhkan oleh pelanggan adalah penggunaan penelitian kata kunci SEO. Untuk mencapai hal ini, pilih untuk menjawab pertanyaan yang diajukan orang ke mesin pencari dan mewawancarai personel pendukung untuk mendapatkan lebih banyak ide.

2. Pilih jenis konten dengan bijak.

Saat ditulis tentang subjek yang dicari oleh pencari dalam jumlah besar, konten bentuk panjang bisa bagus. Selain itu, konten tersebut harus disusun dalam bahasa yang sering digunakan oleh pengunjung. Salah satu cara terbaik untuk menentukan jenis konten terbaik adalah dengan memperhatikan subjek yang berperingkat baik di Google.

3. Ingatlah untuk memasukkan teks deskriptif.

Meskipun mesin pencari memiliki kemampuan yang terus berkembang, mereka masih membutuhkan teks deskriptif untuk membantu mereka memahami konten, konteks, dan gambar dalam video. Selalu uraikan infografik dan sertakan transkrip yang berisi poin-poin penting yang ingin Anda buat.

4. Jangan lupa apa yang Anda jual.

Tetap dengan ide-ide konten yang bertepatan dengan layanan dan produk yang Anda sediakan. Mungkin terdengar ide yang jelas. Namun, para pencari selalu tertarik pada konsep, informasi, dan produk yang tak ada habisnya. Karena itu, hindari menghasilkan konten di luar informasi yang terkait dengan produk Anda.

5. Jangan menulis untuk manajemen.

Menulis untuk audiens. Kecuali, pemirsa menggunakan kata-kata SEO yang sama seperti bisnis, membuang jargon dan membuat konten unik menggunakan bahasa deskriptif dan polos. Meski demikian, merujuk pada kata kunci, Anda melakukan riset sebelumnya sambil memutuskan konten Anda.

6. Ingatlah untuk menjual, dengan lembut.

Pedagang e-commerce ingin pembeli untuk mendarat di situs mereka setiap kali mereka mencari dan tertarik dengan konten yang tersedia. Namun, terkadang kontenlah yang menempati peringkat alih-alih produk dan kategori. Dalam situasi seperti itu, penjual harus menunjukkan cara merawat atau menggunakan sesuatu, dan ini dapat menarik pengunjung untuk membeli produk.

7. Tautkan e-commerce dan konten.

Menautkan adalah jalur penting bagi audiens untuk mengakses dan mencerna konten. Juga, ini membantu mesin pencari untuk memahami pentingnya berbagai area situs. Gunakan navigasi header dan footer dalam menghubungkan informasi dan konten sehingga pengunjung dapat memperoleh informasi dan produk dengan mudah.

8. Host konten di situs web Anda.

Jika Anda ingin membuat peringkat konten Anda, letakkan di situs yang sama yang Anda gunakan dalam menjual produk dan bukan microsite. Microsite tidak menguntungkan dalam kinerja pencarian alami karena ini adalah tautan eksternal.

9. Pertimbangkan konten sindikasi.

Konten di situs Anda tidak akan selalu menarik pengunjung yang tepat. Dalam kasus seperti itu, pedagang e-commerce harus mensindikasi konten. Hal ini dilakukan dengan menawarkan konten ke situs lain yang lebih besar daripada konten hosting di situs web Anda.

10. Berhati-hatilah saat menerbitkan konten sindikasi.

Menerbitkan artikel dari sumber lain mungkin tampak solusi yang menarik ketika Anda kekurangan sumber daya untuk membuat konten sendiri. Namun demikian, dari perspektif SEO, tindakan ini merugikan dalam e-commerce. Ini membantu orang lain untuk memberi peringkat dengan meng-hosting konten mereka di situs Anda.

mass gmail